Multi Level Marketing (MLM)

Multi Level Marketing

Pengertian Multi Level Marketing

Multi Level Marketing atau biasa disingkat MLM berasal dari bahasa Inggris yang secara singkat memiliki arti pemasaran yang berjenjang banyak. Arti tersebut bila diuraikan lebih detail di mana kata multi berarti banyak, level berarti jenjang atau tingkatan atau tahapan, dan marketing yang memiliki arti pemasaran (Echols : 1996). Disebut dengan multi level marketing karena merupakan organisasi distributor yang melaksanakan penjualan dengan pola bertingkat atau mempunyai jenjang tertentu (Andreas, 1999 : 4). Dalam bahasa yang lebih sederhana multi level marketing dapat dipahami sebagai suatu metode bisnis alternatif yang berhubungan dengan pemasaran dan distribusi yang dilakukan melalui banyak tingkatan, yang biasa dikenal dengan istilah upline bagi tingkat atas dan downline bagi tingkat bawah. Seseorang akan disebut upline jika mempunyai downline. Inti dari bisnis multi level marketing digerakkan dengan jaringan, baik bersifat vertikal atas bawah maupun horizontal kiri kanan atau pun gabungan antara keduanya (Benny, 2002: 28).

Multi level marketing dapat juga disebut dengan network marketing karena anggota kelompoknya semakin banyak, sehingga membentuk sebuah jaringan kerja (network) yang merupakan suatu sistem pemasaran dengan menggunakan jaringan kerja berupa sekumpulan banyak orang yang kerjanya melakukan pemasaran (Gemala : 182-183).

     

Sistem pemasaran ini memiliki perbedaan dengan sistem pemasaran lainnya. Ciri-ciri khusus yang dimiliki oleh multi level marketing adalah terdapat jenjang, melakukan perekrutan anggota baru, penjualan produk, serta adanya bonus atau komisi di setiap jenjangnya tersebut. Dalam sistem ini, calon distributor seperti layaknya ‘membeli’ hak atau tanda milik khusus untuk merekrut anggota baru, menjual produk dan mendapatkan kompensasi dari hasil penjualannya sendiri maupun hasil penjualan anggota yang direkrut di dalam organisasi jaringannya. Selain multi level marketing, terdapat sistem lain yang termasuk kategori ini, yaitu sistem single level marketing dan sistem limited level marketing tetapi ketiga-tiganya ini berbeda karakteristik yang dimilikinya (Kuswara, 2005 : 36-38).

Dalam istilah marketing sebenarnya tidak hanya mencakup penjualan saja, namun lebih luas aspek yang terkandung dalam marketing di antaranya suatu atau beberapa produk, harga, promosi, distribusi dan sebagainya. Sehingga tidak hanya dapat dimaknai secara tunggal dan menjual itu sendiri merupakan bagian dari kegiatan transaksi penukaran produk dengan uang.

Sejarah Multi Level Marketing

Sejarah mencatat suatu pemasaran dengan sistem jaringan ini bermula sekitar tahun 1930-an M., ketika perusahaan Nutrilite Produced Inc. yaitu sebuah perusahaan yang berkedudukan di California, Amerika Serikat meluncurkan produk makanan suplemen. Perusahaan ini menerapkan sistem bonus sebesar 2% kepada setiap penjual yang dapat merekrut penjual baru. Perusahaan yang didirikan oleh Carl F. Rehnborg pada tahun 1934 M. ini, memberikan komisi tambahan kepada distributor barunya yang berhasil merekrut, melatih, mengajarkan dan membantu distributor baru dalam menjual Nutrilite kepada konsumen (Rozi, 2005 : 108-109).

Dalam perkembangannya, terdapat beberapa orang yang menyempurnakan pemasaran jaringan ini, mereka adalah Dr. Forrest Shaklee, Richad De Vos dan Jay Van Andel. Pada tahun 1950-an M., ketika Nutrilite mengalami guncangan internal manajemen perusahaan. Dr. Forrest Shaklee keluar dari distributornya dan pada tahun 1956 M. mendirikan Shaklee Corporation, yaitu perusahaan yang memfokuskan pada produksi makanan tambahan (suplemen food). Dr. Forrest Shaklee berhasil mengembangkan perusahaannya menjadi perusahaan multinasional dan menyebar di beberapa negara seperti Inggris, Kanada, Malaysia, Filipina, Jepang dan Singapura (Rozi, 2005 : 108-109)

Selain itu, akar multi level marketing tidak lepas dari berdirinya Amway Corporation pada tahun 1959 M. di Michigan, Amerika Serikat. Pendiri Amway Corporation dan pelopor berdirinya perusahaan ini adalah Richad De Vos dan Jay Van Andel yang pernah menjadi distributor Nutrilite. Perusahaan Amway kemudian semakin dikenal ketika mereka menggunakan sistem pendukung Network Twenty One yang dirancang oleh Jim dan Nacy Dornan. Perusahaan ini memperkenalkan penjualan produk-produk rumah tangga (Kuswara, 2005 : 18).

Seiring dengan berjalannya waktu, perusahaan ini semakin berkembang pesat dengan memasarkan berbagai jenis dan macam produk sehingga Amway dikenal sebagai pelopor produk multi level marketing pertama yang memasarkan berbagai macam produk. Amway sebagai perusahaan yang memasarkan produknya dengan sistem jaringan, hingga saat ini masih merupakan perusahaan besar dan yang telah beroperasi beberapa puluh tahun lamanya di berbagai negara termasuk masuk ke Indonesia pada tahun 1998 M. (Rozi, 2005 : 110-111).

Postingan Terkait :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *