Konsep Dasar AJAX (Asynchronous JavaScript and XML)


Asynchronous JavaScript and XML

Istilah teknis AJAX “Asynchronous JavaScript and XML” menunjukkan teknik berbasis teknologi JavaScript yang mengubah komunikasi dengan server dan mempercepat aplikasi web. Antarmuka bekerja lebih cepat dengan transfer data tertunda (asinkron). Dengan AJAX, aplikasi web bisa bertukar data dengan server di background tanpa halaman yang lengkap harus reload.

Perangkat lunak tambahan yang bekerja antara browser dan server secara otomatis memastikan bahwa sebagian besar halaman HTML ditampilkan, sementara permintaan pengguna ditangani di server di latar belakang. Antarmuka pengguna diperbarui sesuai kebutuhan sepotong demi sepotong.

     

Oleh karena itu, keseluruhan konten sebuah situs web tidak perlu diisi ulang dengan setiap klik, namun hanya data yang benar-benar diperlukan. Banyak aplikasi web yang dimungkinkan setelah tahun 2005 melalui AJAX, karena pengguna tidak lagi harus terus menunggu isi ulang penuh layar. Aplikasi Google Maps dapat, misalnya, menampilkan potongan peta dan rencana kota yang diinginkan dalam hitungan detik.

Ingredients

AJAX bukan bahasa pemrograman, tapi kombinasi dari beberapa standar yang ada. Menurut Jesse James Garrett yang menciptakan nama AJAX, teknologi berikut disertakan: HTML (atau XHTML) dan CSS untuk membangun dan memformat formulir web, Document Object Model (DOM) untuk interaksi data, XML (atau teknologi setara) untuk pertukaran data dan JavaScript sebagai bagian sentral kode untuk komunikasi server.

Kontras dengan aplikasi web klasik

Aplikasi web tradisional menyimpan sejumlah besar data untuk setiap masukan pengguna sekaligus, sehingga berhenti dan menunggu saat dijalankan. Sedangkan AJAX menyangga data berulang kali, sehingga hanya sebagian antarmuka pengguna yang harus dimuat ulang dan sangat sedikit yang hilang saat interupsi koneksi. Sebelumnya, interaksi antara server dan pengguna didominasi oleh permintaan yang panjang dari browser ke server dan pengguna harus menunggu proses penyimpanan data yang ekstensif untuk mendapatkan respon.

Teknik AJAX menghilangkan penundaan. Ia bekerja secara langsung di dalam browser web dan menjalankan operasi seperti validasi data tanpa harus query server setiap saat. Ini bisa mengubah user interface, meski saat mengirim data ke dan menerima data dari server. Dengan demikian, pertukaran data dengan server tidak tergantung pada input pengguna.

Baca : Transport Layer Security (TLS)

Pengembangan Ajax

Jesse James Garrett, dari Adaptive Path Agency, kemungkinan adalah orang pertama yang menggunakan istilah AJAX dalam artikelnya “Ajax: Pendekatan Baru untuk Aplikasi Web” yang diterbitkan pada tanggal 18 Februari 2005, atau setidaknya merupakan pengaruh yang sangat kuat dalam hal apapun. . Dasar-dasar risalahnya sebelumnya tidak sepenuhnya tidak diketahui, namun kombinasi teknologi ini telah menjadi topik diskusi di bawah istilah AJAX di media hanya sejak tahun 2005, terutama karena Google telah menggunakan teknologi komunikasi asinkron ini di beberapa aplikasi terkenal seperti seperti Google Maps, Google Groups atau Gmail.

Teknologi ini sangat penting untuk produk masa depan di industri ini. World Wide Web Consortium (W3C) memperkenalkan standar web resmi untuk Ajax pada tanggal 5 April 2006.

Contoh aplikasi AJAX

Hampir semua browser Web dapat menjalankan AJAX di versi yang lebih baru. Salah satu aplikasi AJAX yang paling terkenal tentunya adalah Google Suggest. Setelah setiap surat, permintaan dikirim ke server untuk mencocokkan kueri, yang kemudian akan ditampilkan di bawah kotak pencarian sebagai saran.

Aplikasi berbasis AJAX khas lainnya adalah peta virtual seperti Google Maps atau OpenStreetMap, program email seperti Gmail, aplikasi Office seperti AjaxWrite atau iRows. Sebagian besar saluran media sosial seperti Facebook atau Flickr, juga menggunakan teknologi AJAX.

Pentingnya AJAX untuk SEO

Dalam hal pengoptimalan mesin telusur, saat Anda menggunakan AJAX, Anda harus memastikan bahwa konten situs web Anda masih dapat dirayapi Google.

Postingan Terkait :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

− 3 = 5